Perekonomian Negara Jepang

Perekonomian Jepang

Sejak periode Meiji (1868-1912), Jepang mulai menganut ekonomi pasar bebas dan mengadopsi kapitalisme model Inggris dan Amerika Serikat. Sistem pendidikan Barat diterapkan di Jepang, dan ribuan orang Jepang dikirim ke Amerika Serikat dan Eropa untuk belajar. Lebih dari 3.000 orang Eropa dan Amerika didatangkan sebagai tenaga pengajar di Jepang. Pada awal periode Meiji, pemerintah membangun jalan kereta api, jalan raya, dan memulai reformasi kepemilikan tanah. Pemerintah membangun pabrik dan galangan kapal untuk dijual kepada swasta dengan harga murah. Sebagian dari perusahaan yang didirikan pada periode Meiji berkembang menjadi zaibatsu, dan beberapa di antaranya masih beroperasi hingga kini.

Pertumbuhan ekonomi riil dari tahun 1960-an hingga 1980-an sering disebut “keajaiban ekonomi Jepang”, yakni rata-rata 10% pada tahun 1960-an, 5% pada tahun 1970-an, dan 4% pada tahun 1980-an. Dekade 1980-an merupakan masa keemasan ekspor otomotif dan barang elektronik ke Eropa dan Amerika Serikat sehingga terjadi surplus neraca perdagangan yang mengakibatkan konflik perdagangan. Setelah ditandatanganinya Perjanjian Plaza 1985, dolar AS mengalami depresiasi terhadap yen. Pada Februari 1987, tingkat diskonto resmi diturunkan hingga 2,5% agar produk manufaktur Jepang bisa kembali kompetitif setelah terjadi kemerosotan volume ekspor akibat menguatnya yen. Akibatnya, terjadi surplus likuiditas dan penciptaan uang dalam jumlah besar. Spekulasi menyebabkan harga saham dan realestat terus meningkat, dan berakibat pada penggelembungan harga aset. Harga tanah terutama menjadi sangat tinggi akibat adanya “mitos tanah” bahwa harga tanah tidak akan jatuh. Ekonomi gelembung Jepang jatuh pada awal tahun 1990-an akibat kebijakan uang ketat yang dikeluarkan Bank of Japan pada 1989, dan kenaikan tingkat diskonto resmi menjadi 6%. Pada 1990, pemerintah mengeluarkan sistem baru pajak penguasaan tanah dan bank diminta untuk membatasi pendanaan aset properti. Indeks rata-rata Nikkei dan harga tanah jatuh pada Desember 1989 dan musim gugur 1990. Pertumbuhan ekonomi mengalami stagnasi pada 1990-an, dengan angka rata-rata pertumbuhan ekonomi riil hanya 1,7% sebagai akibat penanaman modal yang tidak efisien dan penggelembungan harga aset pada 1980-an. Institusi keuangan menanggung kredit bermasalah karena telah mengeluarkan pinjaman uang dengan jaminan tanah atau saham. Usaha pemerintah mengembalikan pertumbuhan ekonomi hanya sedikit yang berhasil dan selanjutnya terhambat oleh kelesuan ekonomi global pada tahun 2000.

Jepang adalah perekonomian terbesar nomor dua di dunia setelah Amerika Serikat, dengan PDB nominal sekitar AS$4,5 triliun , dan perekonomian terbesar ke-3 di dunia setelah AS dan Republik Rakyat Cina dalam keseimbangan kemampuan berbelanja. Industri utama Jepang adalah sektor perbankan, asuransi, realestat, bisnis eceran, transportasi, telekomunikasi, dan konstruksi. Jepang memiliki industri berteknologi tinggi di bidang otomotif, elektronik, perkakas mesin, baja dan logam nonbesi, industri kapal, industri kimia, tekstil, dan pengolahan makanan. Sebesar tiga perempat dari produk domestik bruto Jepang berasal dari sektor jasa.

Kriteria Hasil yang Dicapai

Kerjasama pemerintah-industri, etika kerja yang kuat, penguasaan teknologi tinggi, dan relatif kecil alokasi pertahanan (1% dari PDB) Jepang membantu muka dengan kecepatan luar biasa ke peringkat kedua yang paling technologically ekonomi kuat di dunia setelah Amerika Serikat dan perekonomian terbesar ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Cina, diukur pada paritas daya beli (PPP) dasar. Salah satu karakteristik penting dari ekonomi telah bagaimana produsen, pemasok, distributor dan telah bekerja bersama-sama dalam merajut kelompok disebut keiretsu. Kedua fitur dasar telah menjadi jaminan untuk masa kerja yang besar dari angkatan kerja di perkotaan. Kedua fitur tersebut telah eroded. Jepang dari sektor industri yang sangat bergantung pada impor bahan baku dan bahan bakar. Kecil di sektor pertanian sangat disubsidi dan dilindungi, dengan hasil panen di antara yang tertinggi di duniaBiasanya dalam diri cukup beras, Jepang harus mengimpor sekitar 55% dari makanan pada jumlah kadar kalori dasar. Jepang mempertahankan salah satu terbesar di dunia dan memancing fleets menyumbang hampir 15% dari global menangkap. Selama tiga dekade, pertumbuhan ekonomi secara nyata telah spektakuler – yang rata-rata 10% di tahun 1960, yang rata-rata 5% di tahun 1970-an, dan rata-rata 4% di tahun 1980-an. Pertumbuhan diperlambat dgn nyata pada tahun 1990-an, rata-rata hanya 1,7%, karena sebagian besar dari efek setelah overinvestment dan gelembung harga aset selama akhir tahun 1980 yang memerlukan waktu yang larut untuk perusahaan untuk mengurangi kelebihan hutang, modal, dan tenaga kerja. Dari 2000 ke 2001, upaya-upaya pemerintah untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi membuktikan hidup singkat dan terhambat oleh perlambatan di AS, Eropa, Asia dan ekonomi. Dalam 2002-07, meningkatkan pertumbuhan dan ketakutan yang tak datang-datang deflasi harga dan kegiatan ekonomi dikurangi, memimpin bank sentral untuk menaikkan suku bunga ke 0,25% pada bulan Juli 2006, atas dari dekat 0% menilai dari enam tahun sebelumnya, dan untuk 0,50% pada Februari 2007. Selain itu, 10 tahun privatisasi Pos Jepang, yang tidak hanya berfungsi sebagai pos nasional sistem penyampaian tetapi juga, melalui fasilitas perbankan dan asuransi terbesar di Jepang sebagai lembaga keuangan, telah selesai pada bulan Oktober 2007, menandai tonggak utama dalam proses reformasi strukturalNamun demikian, pemerintah Jepang sangat besar dari utang yang total 182% dari PDB, dan aging penduduk adalah dua besar dalam jangka panjang masalah. Beberapa kekhawatiran bahwa meningkatnya pajak dapat membahayakan pemulihan ekonomi saat ini. Perdebatan terus juga pada peran dan efek reformasi dalam restrukturisasi ekonomi, khususnya sehubungan dengan peningkatan pendapatan disparitas.

Dalam fiskal 2008 paritas daya beli GDP Jepang adalah $ 4,487 triliun sesuai dengan data ekonomi Jepang. Data ekonomi Jepang menunjukkan bahwa pada periode yang sama PDB resmi mengenai nilai tukar adalah $ 4,844 triliun.

Real growth rate dari PDB Jepang, dari segi ekonomi data dari Jepang, adalah 0,7 persen. PDB per kapita menurut paritas daya beli adalah $ 35.300. Menurut data resmi ekonomi di Jepang 1,4 persen dari PDB berasal dari sektor pertanian dan 26,4 persen berasal dari sektor industri. Data ekonomi di Jepang menunjukkan bahwa 72,1 persen dari PDB Jepang telah disediakan oleh sektor jasa.

Pada 2008 data ekonomi Jepang 66,15 juta orang yang ditemukan bekerja di berbagai sektor ekonomi Jepang. Dalam periode yang sama tingkat pengangguran di Jepang adalah 4,2 persen.

Jepang ekonomi data untuk fiskal 2008 menyatakan bahwa investasi yang dilakukan di negara ini menyumbang 22,5 persen dari PDB Jepang. Sesuai dengan anggaran 2008 untuk pendapatan dari Jepang sebesar $ 1,672 triliun dan pengeluaran adalah $ 1,823 triliun.

Hutang publik di Jepang sesuai data ekonomi Jepang sebesar 170,4 persen dari PDB. Tingkat inflasi pada waktu itu adalah 1,8 persen dan angka ini termasuk harga konsumen juga.

Menurut data ekonomi Jepang utama dari produk pertanian Jepang adalah beras, unggas, gula beets, produk susu, sayuran, telur, buah-buahan, ikan dan daging babi. Produk yang utama adalah industri kendaraan bermotor, kapal, peralatan elektronik, kimia, mesin alat-alat, tekstil, baja dan nonferrous logam dan memproses makanan.

Sesuai informasi dari data ekonomi Jepang saat saldo account dari Jepang adalah $ 187,8 miliar. Dalam 2008 agregat nilai semua barang dan jasa yang diekspor dari Jepang adalah $ 776,8 miliar. Utama ekspor barang-barang dari Jepang adalah alat transportasi, mesin listrik, kendaraan bermotor, bahan kimia dan Semikonduktor.

Data ekonomi Jepang juga melaporkan bahwa di tahun fiskal 2008 total nilai semua barang dan jasa impor di Jepang adalah $ 696,2 miliar. It terutama impor barang dan jasa seperti mesin dan peralatan, bahan kimia, bahan bakar, tekstil, makanan dan bahan baku. Investasi asing di tahun 2008 sebesar $ 139,7 miliar dibuat di Jepang dan menginvestasikan $ 597 miliar di negara-negara lain. Dalam fiskal 2008 adalah $ 1 sebesar 103,58 yen.

Jepang adalah bangsa yang memiliki salah satu PDB per kapita tertinggi, hampir $ 34,0, menurut Dana Moneter Internasional.

Pada tahun 2007, negara menyumbang 6,6% dari produk bruto dunia. Jepang merupakan perekonomian terbesar ketiga di dunia ($ 4,3 triliun) setelah Amerika Serikat dan Cina diukur pada paritas daya beli dasar. Jepang telah mendaftar positif pertumbuhan ekonomi walaupun tekanan krisis ekonomi global. Tetapi seperti apapun negara-negara lain, Jepang telah terlalu signifikan terpengaruh oleh krisis keuangan saat ini. Prediksi untuk pertumbuhan Jepang berada di samping yang lebih rendah, dengan mempertimbangkan kemampuan untuk bertakwa Adverse dampak krisis ekonomi global. Ulasan ekonomi Jepang menyajikan gambar yang lebih baik bangsa ini dari kondisi ekonomi.

Jepang dari pertumbuhan PDB tinjauan

Organisasi untuk Co-operasi Ekonomi dan Pembangunan, popularly dikenal sebagai OECD, ramalan yang sebelumnya telah persentase pertumbuhan 1,6 persen untuk ekonomi Jepang pada 2008. Prediksi ini dilakukan pada bulan April 2008. Hal ini hampir sesuai dengan pertumbuhan produk domestik bruto dari 1,5 persen prediksi yang dibuat oleh International Monetary Fund untuk 2008-09. Faktor inducing menurunkan tingkat pertumbuhan domestik bruto menilai mungkin termasuk lemah investasi bisnis sebagai konsumsi swasta juga rendah.

Pada 2008, GDP Jepang yang bernilai sekitar $ 4438.698 miliar. Itu adalah peningkatan sebesar lebih dari 3,4 persen lebih dari angka tahun sebelumnya. Pada tahun 2007, produk domestik bruto Jepang adalah sekitar $ 4289.809 miliar.

Bagaimana Jepang menanggulangi kemunduran ekonomi global?

Jepang telah cukup baik dalam coping dengan ekonomi global meltdown, namun masih banyak yang perlu dilakukan dalam rangka untuk counter ini berkembang bahaya. Sebagai contoh, pemerintah Jepang akan mencoba untuk merumuskan dan menerapkan kebijakan yang akan membantu dalam mengurangi hutang publik, yang telah berkembang ke ukuran besar. Ini juga dapat bekerja terhadap spendings terkait dengan kebutuhan dan persyaratan dari orang-orang berusia di Jepang.

Kelemahan pada bidang ekonomi Jepang

Deflasi telah menjadi perhatian utama daerah untuk pemerintah Jepang. Apa yang telah diusulkan untuk memperkenalkan moneter adalah langkah-langkah yang akan membantu dalam countering deflationary tekanan di Jepang. Ketidakmerataan pendapatan lain adalah masalah besar ekonomi Jepang yang telah menderita. Dalam kaitan ini, memperkenalkan reformasi pajak dapat bantuan. Nomor reformasi juga diperlukan untuk meningkatkan pendapatan nasional dari pemerintah Jepang.

Kesimpulan

Melihat uraian ini, kita tentunya dapat mengambil kontribusi yang positif bagi perkembangan ekonomi di kawasan Asia-Pasifik dengan melihat keberhasilan kondisi negara tersebut yang mana kita dapat melihat bahwa model ekonomi pembangunan ini dapat berkembang di negara tersebut dimana peranan pihak swasta sangat berpengaruh dalam sistem tersebut yang tentunya memberikan dampak yang positif bagi perkembangan perekonomian di negara tersebut, dan harapan kita disini adalah bagaimana model ekonomi Jepang ini dapat diterapkan kebeberapa negara di kawasan Asia-Pasifik khususnya dan di Indoesia tentunya.

Daftar Pustaka

http://www.google.com

http://www.wikipedia.com

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s